Portal Resmi Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan

Gua Harimau, "Rumah Peradaban" Lampau di Sumatra Selatan

Situs arkeologi Gua Harimau di Padangbindu, Baturaja, Sumatra Selatan, ditemukan pada 2008 dan mulai diteliti pada 2009. Penelitian yang berlanjut sampai sekarang telah menghasilkan penemuan-penemuan spektakuler yang memberikan pandangan-pandangan baru kearkeologian. Dalam "Rumah Peradaban Gua Harimau" yang digelar pada 16 Mei 2016, Pusat Arkeologi Nasional mengundang peserta yang terdiri atas siswa SMA/SMK se-Kabupaten OKU, guru, pemerintah daerah, dan masyarakat sekitar Padang Bindu. (Pusat Penelitian Arkeologi Nasional)

Profesor Truman Simanjuntak bersama timnya dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional melacak jejak hunian prasejarah di Gua Harimau sejak 2009. Gua di Bukit Karang Sialang, Desa Padang Bindu, Sumatra Selatan itu membekukan sisa kehidupan penghuninya: gambar cadas prasejarah dan kubur kuno terbanyak dalam gua hunian di Indonesia—juga Asia Tenggara.

Lokasi Gua Harimau berada sekitar 35 kilometer di barat Baturaja, Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan. Setahun setelah penemuan Gua pada 2008, para arkeolog mulai meneliti Gua Harimau dan berlangsung hingga kini. Penelitian yang dilakukan selama bertahun-tahun itu menghasilkan penemuan-penemuan arkeologi yang spektakuler.

Di gua tersebut, arkeolog menemukan sisa hunian, perbengkelan, dan kuburan dari ras Mongoloid, penghuni gua dengan budaya Neolitik sekitar 4.000 tahun lalu yang berlanjut ke budaya Paleometalik sekitar 2.000 tahun lalu. Hingga saat ini telah ditemukan kubur dari 81 individu dengan orientasi, posisi, sistem, dan jenis kubur yang sangat bervariasi. Kepadatan kubur yang tiada duanya di Indonesia ini sangat penting bagi pemahaman tentang kehidupan leluhur bangsa di masa lampau. Khususnya tentang kondisi sosial dan ekonomi, konsepsi kepercayaan, demografi, patologi, nutrisi yang sarat dengan nilai-nilai budaya atau peradaban.

Tradisi gambar cadas merupakan peradaban manusia prasejarah dalam menyampaikan pesan melalui gambar. Di dunia, sangat jarang peneliti gambar cadas yang mempunyai pengalaman menemukan situs-situs baru. Namun, Indonesia memiliki cerita lain. Sebagian situs-situs gambar cadas justru bermunculan sekitar dua dekade belakangan.

Di langit-langit gua bagian timur dan barat, ditemukan lukisan cadas (rock art). Sejauh ini, lukisan cadas itu merupakan satu-satunya di Sumatera. Penemuan tersebut menambah peran penting Gua Harimau dalam menjelaskan perkembangan seni cadas regional yang mengandung nilai estetika dan simbolisme. Keberadaan lukisan ini sekaligus merefleksikan kemajuan alam pikir komunitas penghuni gua di kala itu.

Temuan gambar cadas prasejarah pertama di Sumatra ini mematahkan asumsi arkeolog yang menyatakan budaya gambar cadas tak menyentuh Sumatra, namun tersebar di Indonesia Timur dan wilayah lainnya.

Rajah dan Pusara Leluhur Sebuah ...Rajah dan Pusara Leluhur Sebuah reka-ulang adegan dalam ruang kesakralan di Gua Harimau, Bukit Karangsialang, berkisah tentang kehidupan konsepsi kepercayaan para Penutur Austronesia awal yang mendiami Sumatra. Seorang syaman sedang melakukan tarian keramat dalam keadaan ambang sadar. Tangannya yang berlumuran luluhan batuan hematit menggoreskan gambar cadas prasejarah di dinding gua sebagai simbol terbukanya portal ke dunia lain. Suasana sakral tersebut terkait dengan upacara pemakaman di serambi gua nan megah itu. Infografis ini bagian dari kisah "Tapak Jejak Pitarah Sumatra" pada edisi Januari 2013 (Lambok Hutabarat/National Geographic Indonesia)

Arkeolog bahkan menemukan sisa hunian Preneolitik yang jauh lebih tua milik ras Australomelanesid di bawah hunian Neolitik. Penemuan ini memperkaya pengetahuan kita tentang kehidupan awal Holosen dengan pengayaan budaya manusia sebelumnya di Sumatera dan Nusantara pada umumnya. Kehidupan berburu dan meramu telah lebih maju dari kehidupan sebelumnya dengan memanfaatkan sumber daya lingkungan yang tersedia, seperti hewan jenis rusa, babi, dan kera, selain itu reptil, burung, ikan, dan kerang-kerangan, termasuk umbi-umbian dan biji-bijian.

Sisa hunian yang lebih tua berasal dari 22.000 tahun lalu ditemukan pada kedalaman 2,7 meter. Ekskavasi yang dilakukan oleh para arkeolog telah mencapai lapisan hunian sedalam 5 meter diyakini dapat merefleksikan hunian gua yang jauh lebih tua dari sebelumnya, meski belum dilakukan penanggalan. Penemuan ini menjadi sangat penting karena mengisi kekosongan data hunian Sumatera hingga saat ini.

Sisa-sisa peninggalan yang ...Sisa-sisa peninggalan yang masih terdapat pada lapisan yang lebih dalam menjadikan Gua Harimau sebagai situs yang menjanjikan temuan-temuan spektakuler lainnya di masa datang. (Pusat Penelitian Arkeologi Nasional)

Keseluruhan penemuan tersebut memberikan pandangan  baru dan wawasan luas di bidang arkeologi, khususnya tentang kelampauan Nusantara. Sementara peradaban yang diusung dari masa itu menjadi nilai-nilai yang sangat penting bagi penguatan karakter bangsa dan landasan peradaban masa kini.

Dengan adanya penemuan-penemuan langka tersebut, Gua Harimau menjadi situs yang perlu diteliti secara berkelanjutan untuk memperoleh data baru dan melengkapi data yang ada. Sisa-sisa peninggalan yang masih terdapat pada lapisan yang lebih dalam menjadikan Gua Harimau sebagai situs yang menjanjikan temuan-temuan spektakuler lainnya di masa datang.

Kandungan tinggalannya sangat penting tidak hanya untuk pemahaman sejarah dan budaya di lingkup lokal, tetapi juga mengisi kekosongan data kehidupan Homo sapiens awal di lingkup regional, bahkan memberikan kontribusi tentang persebaran hunian Homo sapiens awal kawasan Asia Tenggara.

Hasil gambar untuk gua harimau

Untuk memasyaratkan situs arkeologi gua-gua di Baturaja, Sumatra Selatan, Pusat Penelitian Arkeologi Nasional mengadakan berbagai kegiatan yang sifatnya edukatif, seperti pemaparan nilai-nilai peradaban, pameran poster, pemutaran film, dan dilanjutkan dengan kunjungan untuk melihat temuan-temuan di Gua Putri (atas) dan Gua Harimau. (Pusat Penelitian Arkeologi Nasional)

Sebagai “Rumah Peradaban” yang sarat dengan kandungan sejarah, budaya, dan nilai-nilai peradaban, keberadaan Gua Harimau menjadi sangat penting untuk sarana pembelajaran dan pencerahan tentang kehidupan masa lampau kepada masyarakat luas.

Salah satu upaya yang dilakukan Pusat Arkeologi Nasional (Pusarkenas) untuk memasyarakatkan situs arkeologi Gua Harimau yaitu dengan menyelenggarakan kegiatan Rumah Peradaban Gua Harimau. Dalam acara yang digelar pada tanggal 16 Mei 2016, Arkenas mengundang peserta yang terdiri dari siswa-siswi SMA/SMK sekabupaten OKU, para guru, staf pemda, wartawan, dan masyarakat sekitar Padang Bindu.

Temuan berupa lukisan gua ...Temuan berupa lukisan gua prasejarah di Gua Harimau mematahkan anggapan sebelumnya yang menyatakan bahwa lukisan gua tidak terdapat di Sumatra. Gambar-gambar ini diduga terkait dengan prosesi ritual dalam konsepsi kepercayaan manusia-manusia pembuatnya. Jejak prasejarah di Gua Harimau dalam NGI Januari 2013.. (Reynold Sumayku/National Geographic Indonesia)

 Acara tersebut diisi oleh berbagai kegiatan yang sifatnya edukatif, seperti pemaparan nilai-nilai peradaban, pameran poster, pemutaran film, dan dilanjutkan dengan kunjungan untuk melihat temuan-temuan di Gua Harimau.Temuan gambar cadas prasejarah pertama di Sumatra ini mematahkan asumsi arkeolog yang menyatakan budaya gambar cadas tak menyentuh Sumatra.

Saat ini pemerintah daerah OKU sedang merencanakan pemanfaatan Gua Harimau dan situs-situs lain di wilayah Padang Bindu sebagai obyek wisata. Melalui kegiatan-kegiatan tersebut, pengelolaan warisan budaya di wilayah OKU diharapkan semakin mengalami kemajuan dan masyarakat umum dapat memahami pengetahuan sejarah serta nilai-nilai peradaban dari situs dan penemuan arkeologi tersebut.

Truman pernah berkata kepada staf editor National Geographic Indonesia bahwa pernah terjadi penjarahan temuan gelang perunggu di gua ini pada 2012. Kejadian perusakan arkeologis bukan hanya terjadi sekali. Beberapa tahun sebelumnya, rangka-rangka manusia prasejarah di Gua Silabe hasil kerja keras timnya juga dijarah. Tampaknya sekelompok orang tak bertanggung jawab itu mengira adanya harta karun.

Satu hal yang perlu diingat, selain penelitian dan pemasyarakatan yang perlu dilakukan secara berkesinambungan, kegiatan pelestarian juga perlu berjalan beriringan untuk menghindari kerusakan situs dan sisa-sisa peninggalan yang terkandung di dalamnya. (L.A & RTA)